KOLUMNIS HANIPA MAIDIN: Institusi Agama Dan Permasalahannya (Bahagian 1)

KOLUMNIS HANIPA MAIDIN: Institusi Agama Dan Permasalahannya (Bahagian 1)

Assalamualaikum wrt wbt dan salam sejahtera

Mempelajari ilmu agama atau bahasa arab di institusi formal (seperti sekolah, kolej dan universiti) ada kelebihan dan kekurangannya tersendiri.

Begitu juga pembelajaran di institusi yang bukan formal (seperti sistem pondok, pesantren, zawiyah, ribath, khanqah) pun ada kelebihan dan kekurangannya tersendiri.

Sebab itu, sudah ada setengah institusi cuba menggabungkan kedua-dua kaedah atau sistem pembelajaran tersebut.

Yang agak menarik, saya lihat, di negara-negara barat seperti di UK, Australia, USA dll, penggabungan kedua-dua kaedah dan sistem ini begitu giat dan aktif dilakukan.

Umumnya, pencapaiannya agak memberangsangkan. Saya mempunyai ramai kawan dan sahabat di luar negara yang fasih dalam bahasa arab dan mampu membaca kitab-kitab “thurath” @ kuning @ gundul (x ada baris) walaupun depa misalnya adalah tok loya, engineer, arkitek, doktor dll.

We can really see huge differences the way they promote and convey the message of Islam to the society at large. Full of confidence.

Depa lazimnya, saya dok perhati, tidak begitu bermasalah untuk “engage” – berdasar¬† keyakinan yang ampuh -dengan dunia moden yang serba canggih ini. Islam yang mereka sampaikan nampak jauh lebih “vibrant” dan jauh juga daripada elemen menghukum atau “holier than thou” attitude.

Bagi saya, kaedah yang digunapakai di institusi yang bukan formal, secara relatifnya, lebih serius dan mendalam pembelajarannya tapi ia mungkin mengambil masa yang, secara relatif, agak panjang dan lama.

Sistem tersebut hakikatnya berjaya melahirkan ramai agamawan yang hebat pada masa silam dan lampau. Kerana apa?

Banyak sebab – Antaranya, sistem itu diasaskan oleh para ulama’ yang bukan sahaja tinggi ilmunya tapi juga bersih hatinya, tinggi akhlaknya dan elok hubungan mereka dengan Allah. Sebab itu institusi yang depa dirikan dipenuhi dengan keberkatan yang luar biasa.

Selain itu, para anak muridnya (misalnya di pesantren dipanggil santri) pula adalah para pelajar yang memang sudah sedia ada bergeliga otak mereka. Mereka tidak dihantar ke sana sebagai satu bentuk “escapism”.

Malangnya , di setengah tempat, khususnya di zaman la ni, lazimnya sebahagian daripada mereka yang membuka institusi yang tidak formal ini juga ada daripada kalangan para pentadbirnya yang bukan sahaja ilmu mereka tidak begitu tinggi, akhlak mereka dan hubungan mereka dengan Tuhan pun tak berapa elok dan boleh dipersoalkan.

Dan para anak muridnya juga lazimnya yang sejak dari awal tidak begitu geliga otaknya.  Lazimnya, ibu bapa menghantar anak mereka Рyang bermasalah dalam pelbagai dimensi Рke institusi tersebut.

CATEGORIES

COMMENTS

Wordpress (0)
Disqus (0 )